Your search results

The Housemates — (Bukan) Sebuah Cerita Horror.

Posted by teamserumah on 2017-04-26
| 0

Saya itu paling nggak bisa sharing tempat tidur (dan rasa-rasanya sudah saya ceritakan di postingan ini). Buat saya sih creepy aja kalo kita tau di kamar ada orang lain selain kita, secara aslinya kan saya orangnya private banget macem artis korea, apasih.

Nah semuanya berubah ketika di Jogja saya tinggal di asrama kampus dan harus berbagi living space dengan banyak orang. Dalam 3,5 tahun pertama saya tinggal di jogja, saya sudah berbagi kamar dengan beberapa orang, mulai dari Mahasiswi S2 berwajah anak SMA, Orang Jepang yang ahli segala macam tarian jawa, (another) orang jepang yang hobinya merokok kaya cerobong kereta batubara, sampai ibu-ibu program doktoral yang lagi hamil muda.
Ya gitu deh, hidup di asrama, nggak bisa pilih-pilih roommates.

Sebenarnya selama di asrama pun saya ikutan patungan di kontrakan teman saya. Tadinya sih saya mau pindah ke kontrakan mereka tapi nggak jadi karena parkirnya susah. Jadilah saya cuma numpang mesin cuci, numpang dapur, numpang main PS, numpang pup dan numpang-numpang lainnya. Iya, sok silahkan yang mau ngatain saya tukang numpang, kenyataan memang demikian kok.

Awalnya sih kontrakan itu isinya cuma dua orang, sebut saja O dan T. Berhubung T akhirnya pindah ke rumah sendiri, akhirnya O memutuskan untuk ‘merekrut’ 2 orang teman kami untuk pindah ke kontrakannya tersebut supaya ada yang bisa diajak patungan internet. Sebut saja lah yang pindah itu bernama W dan N. (you guys know who you are!)
Nah berhubung pas mereka pindah itu masih jamannya Blackberry Messenger, jadi nggak ada tuh kepikiran buat AirBnB-in kontrakan dan semacamnya. Ngga ada juga kepikiran cari roommates atau housemates lewat internet. Jadilah kontrakan terkutuk itu berisi tiga orang ajaib dengan latar belakang berbeda-beda (plus saya sebagai freeloader abadi yang tidak kalah ajaibnya).
Namanya orang yang beda-beda, jelas lah timbul konflik dirumah. Misalnya saja si O yang hobinya pagi-pagi manasin motor sportnya (O ini cewe lho!) sampe bangunin orang serumah, atau W yang hobinya sering kesurupan sampe-sampe kita bawa ke pengobatan alternatif rame-rame (ini cerita untuk lain hari, karena kalo saya ceritain soal dia bisa sampe besok pagi ini postingan nggak kelar-kelar) dan N yang kabur dari kos-kosannya karena diintip si bapak kos terus trauma kalo tidur maunya lampu kamar plus lampu didepan kamarnya tetap nyala (boros listrik bok!)
Belom lagi drama-drama gengges soal siapa yang harusnya bersihin kamar mandi, siapa yang kudunya cuci piring dan sebagainya. Bikin pingin joget asereje sambil manjat pohon kelapa deh.
Intinya, cari housemates yang 100% cocok sama kita? Sampai lebaran kuda nggak bakal ketemu. Jodoh aja kecocokannya ngga bakal sampe 100% apalagi housemates, iya kan?
Kalo ada cerita yang paling bikin saya terkenang selama tinggal numpang dirumah itu ya, melibatkan kengerian kelucuan O dan N ketika W kesurupan.
Suatu malam, saya yang sedang nyurprise-in ultah salah satu teman kuliah saya, di BBM oleh N yang menanyakan doa-doa dalam agama tertentu, dan kebetulan adalah agama saya dan W. Saya yang ngga curiga mengirimkan doa-doa di blackberry messenger sambil nanya, “buat apa?”
Nggak dibalas, dan saya ngga ambil pusing karena lagi nyurprise-in temen. Bayangan saya, doanya itu mau dipake syuting sama si N yang emang di kampus sering bikin-bikin film. Emang dia habis cerita sama saya mau bikin film horror soal bunderan dikampus saya yang memang terkenal horror ituh.
Ternyata tidak dong sodara-sodara.
Ternyata si W kesurupan dirumah. Kesurupannya ngga cuma yang jerit-jerit atau apa, tapi sampe ‘ngemil’ vas bunga. Si W dibawa ke rumah sakit naik ambulance sambil dibaca-bacain doa yang saya kirim via blackberry messenger itu sama kedua temen saya yang pintar pintar bloon itu. Saya baru tahu 1 jam kemudian saat orangtua W dari luar kota menelfon saya dengan panik.
Jadi, W baru pulang acara kampus bersama teman-teman kampusnya di kota sebelah, dan ‘ketempelan’ sampe kontrakan. Di rumah, si Mbak (yang baru kerja disitu 3 bulan) ngeliat W mecahin vas, piring dan lain-lain, terus digigitin! kontan si Mbak kaget dan manggil O dan N. Usut punya usut, setelah si W diajak ngobrol, setan didalamnya katanya ngaku-ngaku pangeran dari mana gitu dengan suara cowo yang bukan suara W. Takutlah mereka semua di rumah, sampe telepon ambulance dan lain-lain. Karena O dan N beda agama sama W dan saya, mereka pikir kalo dibacain doa sesuai agama mereka, setannya nggak bakal pergi.

Logika macam apa itu. Saya nggak paham lagi.

Dan masih banyak kejadian lucu lainnya misalnya ketika rumah kemasukan ular dan W ngotot panggil dukun, N ngotot panggil dokter hewan, dan saya ngotot cari pawang ular, ketika O “naksir” mas-mas kosan diseberang rumah yang lebih mirip Rian d’masiv ketimbang Ryan Gosling (dia masih ngotot mas-masnya mirip ryan gosling sampe hari ini btw), ketika saya dan N dikejar mas-mas eksibisionis yang ‘ngotot’ kita harus liat anu-nya sampe ke jalan raya, dan masih banyak lagi.

Jadi, intinya takdirlah yang mempertemukan saya dengan tiga orang kenthir ini. Walaupun sekarang kita sudah nggak serumah lagi, tapi thanks God, kita masih berteman baik sampai sekarang.

Kalo zaman sekarang, nggak perlu ngandalin takdir buat nemuin roommates atau housemates yang sehati!

Klik deh Serumah.com!

Duh sungguh kemajuan teknologi yang hqq (baca: hakiki) ya? Hari gini mau cari kosan atau temen se-kos tinggal ketak ketuk jari di keyboard aja!
Kenapa saya recommend Serumah.com? Soalnya baru sekali ini saya nemu website untuk sharing rumah dan kos-kosan yang selengkap ini. Ada fitur cari teman sekamar, cari kamar dan iklan gratis untuk mengiklankan kos-kosan. Bayangin dong, range harga mereka antara 0 sampe dengan 10 juta, jadi bisa cari kosan dan kontrakan yang bener-bener murah atau yang bener-bener lux sekalipun. Buat kamu yang budgetnya limit juga jadi nggak perlu khawatir, karena memang serumah.com didesign untuk semua orang dari berbagai kalangan.
Di serumah.com, kamu juga bisa cari roommates ataupun housemates sesuai kriteria yang kamu inginkan, misal pekerjaan, range harga, tingkat kebersihan, gender sampai kebiasaan merokok atau nggak. Jadi, ngga ada lagi tuh, ribut-ribut gengges karena punya housemates yang jorok atau housemates yang hobinya party sampe jam 3 pagi di kamarnya, karena semua sudah ditanyakan didepan.

Nggak cuma buat cari teman sekamar, buat yang mau nyari kontrakan atau ngiklanin kontrakan dan kos-kosan, ada fiturnya juga lho. Jadi, selain bisa cari housemates dan roommates, kamu juga bisa cari house dan room nya! (okay, bad pun, i know)
Nah, serumah.com ini belom ada aplikasi mobilenya, tapi jangan khawatir, websitenya responsive dan mobile friendly kok, jadi bisa diakses dari perangkat manapun. Menurut saya sih, website yang mobile friendly itu lebih enak kok daripada kudu install aplikasi yang ujung-ujungnya menuh-menuhin hape, walaupun nggak menutup kemungkinan kedepannya serumah.com bakal bikin aplikasi juga sih.
Oya, serumah.com ini gratis ya. jadi kamu ngga perlu pusing mikirin biaya administrasi dan lain-lain. Cukup cari temen sekamar atau kamar sesuai preferences kamu, terus udah deh pindahan! Praktis ya?

Dari semua penyedia layanan sejenis, saya rasa sih serumah ini termasuk yang paling lengkap. Cuma memang fokusnya lebih ke mencari housemates/roommates. Fitur cari kamar dll nya memang cukup lengkap, tapi teteup ye… intinya mah sharing economy is the best solution lah buat young adult edgy  seperti saya zaman belom menikah yang duit buat ngekos harus di rem untuk nyicil DP dan KPR.

Nah, kalau kamu tertarik untuk join serumah.com, langsung aja klik disini untuk masuk dan mendaftar menjadi anggota serumah.com!
Artikel ini ditulis oleh Agi.
Kamu bisa baca artikelnya disini.
Silahkan blogwalk kesana.

Leave a Reply

Your email address will not be published.